"Dengan mengingati Allah, hati PASti akan menjadi tenang."

Juang Seorang Ummi

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh dan selamat sejahtera buat pembaca yang masih saya ingati. 

Alhamdulillah, puji-pujian bagi Allah, yang memberi kita nafas, beri kita segala-segalanya yang kita ada pada hari ini. Tidak terkira banyaknya nikmat yang Allah beri. Allah sayang kita.. Allah sayang kita 24 jam dalam sehari. Subhanallah.. Kasih sayang Allah terbukti dengan segala nikmat dan ujian yang Allah beri untuk hambaNya. 


Pembaca sekalian,
Terima kasih, kerana masih sudi membaca nota-nota biasa dari saya. Yang adakalanya mungkin, memberi manfaat, dan mungkin adakalanya bicara kosong. Dan mungkin, adakalanya bicara saya tidak mampu saya buktikan melalui perbuatan iaitu amal. Malah, anda semua jauh lebih baik dari diri saya yang penuh dengan kelemahan, penuh dengan kealpaan dan kekurangan ini. 

Sahabat pembaca yang dirahmati Allah sekalian, 
Dunia kita, hanya kita yang mengerti, namun jangan kita menggunakan alasan itu untuk tidak mengerti dunia orang lain. Adakalanya kita perlu mendalami dunia orang lain, agar kita punya jiwa simpati dan terpancar sifat bantu membantu dan tidak pentingkan diri. 

Dalam realiti kita sebagai seorang isteri, adakalanya kita memandang suami tidak itu dan tidak ini, sedamgkan jika kita pandang semula, bukankah dia telah buat itu dan buat ini, telah korbankan itu dan ini, telah mengusahakan itu dan ini.

Dalam realiti kita sebagai seorang anak, adakalanya kita memandang ibu dan ayah kita tidak itu dan tidak ini, tidak mengerti dan tidak mahu memahami. Walhal, kitalah yang tidak menghargai setelah apa yang mereka berikan kepada kita segala-galanya. Manakah sangka baik kita? Manakah rasa sayang kita terhadap mereka kita letakkan? Sampai bilakah kita mahu berbuat salah terhadap mereka?

Dalam realiti kita sebagai seorang ibu, atau seorang bapa, kita terlalu mengharap agar anak kita itu dan ini. Anak kita seperti anak orang itu dan anak orang ini. Kita terlalu mengikutkan hati. Terlalu mahu dipenuhi. Sedangkan, tanpa kita sedari, kitalah yang mencotak zuriat kita, dan itulah mereka yang kita ada. Baik buruk mereka datangnya dari doa kita....


Sahabat pembaca yang dikasihi sekalian,
Syukurlah kita dengan apa yang kita. Bertuturlah yang baik-baik. Usahakanlah amalan yang baik dan istiqamahlah. Ingatlah Allah.. Istighfarlah kerana kita banyak silap.... Mungkin banyak yang tidak kita dapat laksanakan... Mintalah bantuan Allah.. "Ya Allah... bantu aku dalam memikul segala amanah yang dipikulkan di atas bahuku ini ya Allah...."

Sungguh, amanah itu berat... amanah di tempat kerja, amanah membentuk seorang anak.. amanah menjaga makan minum pakai harta suami... amanah menjaga ibu bapa yang semakin tua dan menjengah usia.... 

Hanya Allah yang tahu keupayaan kita. Biar apa orang nak kata, asal kita ingat, Allah kan ada.... Allah mahu tahu....

Hanya sedikit bicara mengisi ruangan yang ada.
Teruskan perjuangan di dunia, JANGAN LUPA SAYA nanti di akhirat sana........

NADIA MUJAHIDAH 
Saya masih di sini meneruskan langkah, mungkin lemah, tapi terus berusaha gagah.
TERUS TEGUH wahai mujahid mujahidah!

Wassalam.

1 ulasan:

  1. Ada saatnya sebelum bertindak,,ya kita perlu memikirkan kembali situasi yang bagaimana bakal terjadi pada orang lain dengan tindakkan yang bakal kita ambil..bila kita menyenangkan orang lain...orang lain akan memudahkan kita.

    BalasPadam